home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Modal Gerobak dan Puluhan Ponsel, Google Maps Ditipu Bikin Kemacetan Palsu

Selasa, 04 Februari 2020 17:00 by fzhchyn | 1168 hits
Modal Gerobak dan Puluhan Ponsel, Google Maps Ditipu Bikin Kemacetan Palsu
Dreamers.id

DREAMERS.ID - Perusahaan teknologi sekelas Google ternyata dapat dikelabui. Seorang seniman asal Amerika, Simon Weckert mengungkapkan triknya untuk menipu layanan peta digital Google Maps hanya dengan menggunakan 99 ponsel.

Menurut Weckert peretasan bisa dilakukan karena Google Maps punya kelemahan keamanan yang bisa dieksploitasi dengan mudah. Kelemahan itu terletak pada kekuatannya yang bergantung pada data crowdsourcing. Mengutip CNN, crowdsourcing artinya pengumpulan data dilakukan lewat kumpulan data yang diambil dari sekelompok besar orang. Dalam kasus Google Maps, dari data lokasi yang diambil dari ponsel para pengguna yang sedang menyalakan aplikasi Google Maps.

Dalam menjalankan aksinya, Weckert menggunakan 99 ponsel yang ia taruh di gerobak sambil menyalakan navigasi Google Maps. "(Sebanyak) 99 smartphone bekas dibawa menggunakan gerobak untuk membuat kemacetan palsu di Goole Maps. Dengan cara ini, sangat pungkin membuat jalanan yang ditandai warna hijau menjadi merah dan memengaruhi navigasi para pengendara sebenarnya. Karena mereka diarahkan untuk menggunakan rute lain agar tak terjebak kemacetan," tulis Weckert dalam blognya.

Baca juga: CL Terpilih Sebagai Satu-satunya Artis Korea dalam Video Google ‘Women’s History Month’

Banyaknya ponsel yang digunakan saat melintasi daerah yang sama, membuat GoogleMaps berasumsi kalau wilayah yang dilewati Weckert dengan gerobaknya tengah mengalami kemacetan.

Ponsel-ponsel bekasnya berhasil mengelabui Google Maps agar menandai jalan yang ia lewati dengan warna merah yang berarti terjadi kemacetan. Akibatnya, pengguna dialihkan ke rute lain meskipun jalanan tersebut sedang kosong.

Kepada 9to5Google, Google berkomentar mereka berusaha membuat Google Maps seakurat mungkin. Lebih lanjut, menurut Google mereka sudah bisa membedakan pengguna Google Maps yang menggunakan motor dan mobil di sejumlah negara. Namun belum bisa mendeteksi jika pengguna menggunakan gerobak.

Melalui cuitannya, Senior Perangkat Lunak Google Torrey Hoffman mengatakan bahwa aksi semacam itu bisa saja dilakukan oleh orang awam. "Saya bekerja untuk Google Maps dan saya cukup tahu sedikit bahwa cara (membuat kemacetan palsu) ini bisa dilakukan. Saya percaya ini mungkin," kata dia.

(fzh)

Komentar
  • HOT !
    Demam hallyu wave atau budaya pop asal Korea Selatan terus merambah di segala penjuru dunia terutama di kalangan anak muda. Salah satu agenda yang wajib para pencinta K Pop kunjungi saat ke sana yaitu tempat makan favorit idol....
  • HOT !
    Vest menjadi fashion item yang belakangan sedang ngetren. Untuk itu, tak jarang beberapa idola K Pop terlihat mengenakan vest atau rompi yang sama, seperti Seulgi Red Velvet dengan Lim Nayoung....
  • HOT !
    Korea Selatan termasuk destinasi favorit wisatawan dari berbagai negara. Memiliki budaya yang sangat unik, ini menjadi ketertarikan wisatawan asing untuk berkunjung ke Korea Selatan. Salah satunya menggunakan pakaian tradisional khas Korea yaitu Hanbok dan tur Istana nya....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : madumagastrolforte
Cast : magastrol forte

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)