SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Ilmuwan Klaim Temukan Obat Kanker Tahun 2020 yang Kembali Dikritik Sebagai Janji Palsu?

Kamis, 31 Januari 2019 16:25 by reinasoebisono | 2040 hits
Ilmuwan Klaim Temukan Obat Kanker Tahun 2020 yang Kembali Dikritik Sebagai Janji Palsu?
Image source: LADbible

DREAMERS.ID - Kanker masih menjadi salah satu momok menakutkan di dunia kesehatan dan kehidupan manusia karena belum ditemukan obat spesifiknya. Proses kemoterapi pun sebenarnya mematikan sel kanker, sekaligus sel sehat dari si penderita.

Namun melansir Liputan6, tim ilmuwan Israel mengklaim jika kemungkinan mereka bisa mengembangkan sebuah pengobatan kanker di tahun 2020. Perawatan itu dikembangkan oleh Accelerated Evolution Biotechnologies di bawah CEO Dr. Ilan Morad.

"Kami percaya akan mengembangkan pengobatan lengkap untuk kanker dalam setahun ke depan," ujar Kepala Dewan Perusahaan Dan Aridor.

Penyembuhan yang ditawarkan pun diklaim efektif sejak hari pertama dan akan berlangsung beberapa serta tidak memiliki efek samping yang besar dan disebutkan biayanya juga jauh lebih rendah daripada perawatan lainnya.

Para ilmuwan menamakan pengobatan ini dengan MuTaTo atau Multi Target Toksin. Mereka mengklaim, konsep yang digunakan sama dengan obat yang membantu mengubah AIDS menjadi penyakit yang bisa ditangani.

Baca juga: Peringati Hari Kanker Sedunia, Kenali Gejalanya yang Jarang Disadari

Perawatan ini menggunakan kombinasi peptida (senyawa dua atau lebih asam amino yang dihubungkan dalam sebuah rantai) yang menargetkan kanker dan racun yang membunuh sel kanker. Dengan cara itu, Morad memastikan pengobatan tidak akan terpengaruh oleh mutasi.

Namun penelitian ini mendapat kritik dari ilmuwan lain. Kepala Perlmutter Cander Center di NYU Langone Health, Amerika Serikat, Dr. Ben Neel mengatakan, kanker merupakan penyakit yang kompleks. Sehingga, sangat kecil bahwa perusahaan ini telah menemukan obat kanker yang bisa menyembuhkan lebih dari satu infeksi.

"Lebih mungkin, klaim ini adalah satu lagi dari garis panjang janji palsu, tidak bertanggung jawab, dan kejam untuk pasien kanker," ujar Neel kepada The Post.

Kepala petugas medis American Cancer Society, Len Lichtenfeld mengatakan, harapan memang harus dibagikan, namun pengobatan efektif bagi kanker masih jauh. Apalagi untuk benar-benar menyembuhkan. Selain itu, Lichtenfeld mengatakan bahwa para ilmuwan tersebut belum mempublikasikannya dalam literatur ilmiah.

se

Komentar
  • HOT !
    Selain tak ramah lingkungan karena kebanyakan menggunakan plastik, jenis minuman yang mengandung pemanis dan karbonasi memang telah lama dianggap tidak menyehatkan. Dan karena alasan tersebut, Menteri Keuangan Sri Mulyani berencana untuk mengenakan tarif cukai pada produk berkemasan plastik serta produk minuman berpemanis dan berkarbonasi....
  • HOT !
    Indonesia Fashion Chamber (IFC) kembali menggelar Muslim Fashion Festival (MUFFEST) 2020. Pagelaran busana muslim tahunan ini digelar untuk ke lima kalinya bertempat di Jakarta Convention Center pada 20 hingga 23 Februari 2020....
  • HOT !
    Perayaan hari kasih sayang yang bisa dikenal dengan Valentine memang kerap menjadi momen untuk memberikan hadiah kepada orang terkasih, bisa dari keluarga maupun kepada pasangan. Hari Valentine sendiri tentu tidak bisa dilepaskan dari makanan berasa manis, salah satunya cokelat....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : KaptenJe
Cast : Jill, Sehun, Ibu dan Mama.

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)