SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Kasus Penembakan di Markas YouTube Jadi Cerminan Buruknya Kecanduan Media Sosial?

Jumat, 06 April 2018 10:51 by zia92 | 1801 hits
Kasus Penembakan di Markas YouTube Jadi Cerminan Buruknya Kecanduan Media Sosial?
Image source: TechCrunch

DREAMERS.ID - Kasus penembakan yang terjadi di kantor YouTube di San Bruno, Amerika Serikat beberapa waktu lalu oleh seorang wanita bernama Nasim Aghdam tengah mendapat sorotan. Terlebih saat motivasi dan alasannya melakukan penembakan ini terungkap.

Nasim diketahui sebagai seorang YouTuber aktif dengan 5.000 subscriber. Ia juga seorang atlet, guru fitnes, model, penyair, pendukung  vegan, pejuang hak binatang, dan pembuat film. Pada dasarnya ia memperjuangkan sesuatu yang dianggapnya tidak adil.

Meski sering mengunggah konten-konten beragam di YouTube, namun menurut pengakuan sang ayah Ismail Aghmad, Nasim membenci platform video sharing tersebut karena dirinya tak lagi mendapat bayaran dari YouTube untuk video-video yang diunggahnya. Ia kesal karena menganggap YouTube menekan para kreator konten.

Melansir The Guardian, reaksi ekstrim dari Nasim ini menunjukkan keterasingan yang dalam (terhadap media sosial) tanpa ada yang tahu sejauh mana atau apakah mampu dibantu. Brian Primack, direktur Pusat Penelitian, Media, dan Kesehatan Universitas Pittsburgh mengatakan,

Baca juga: Fix! BLACKPINK Kalahkan Rekor BTS Jadi MV K-Pop Paling Banyak Ditonton Sedunia

“Kita berasumsi bahwa media sosial adalah dunia yang sosial, sehingga saat kau terlibat dalam lingkungan ini, kau akan merasa lebih terhubung dengan orang lain. Tetapi ketika kau mulai mementingkan angka (uang), maka yang kau temukan adalah sebaliknya.”

Dia turut menulis sebuah studi yang menemukan bahwa orang-orang yang menghabiskan lebih dari dua jam sehari di media sosial lebih memiliki kemungkinan merasa terisolasi secara sosial dibandingkan orang yang menghabiskan kurang dari setengah jam sehari.

Brian mencontohkan sebuah analogi yang tidak sempurna dari kebutuhan manusia akan keterhubungan dunia nyata adalah seperti memakan sereal rasa apel dibandingkan buah apel yang asli. “Itu masih memiliki rasa manis dan mengandung kalori tapi tidak benar-benar memberikan nutrisi,” katanya.

Nasim tampaknya berkembang di media sosial, sebuah dunia di mana ia bisa membangun kepribadian yang heroik, kemudian menemukan penonton dan akhirnya menghasilkan uang. Yang ternyata sebuah kontruksi yang rapuh. Ketika itu semua runtuh, ia membalas dendam di dunia luar layar (dunia nyata) dengan senjata.

(fzh)

  • HOT !
    Sudah lama Samsung dikabarkan tengah mengembangkan smartphone layar lipat. Konsep layar ini nampaknya cepat atau lambat akan menjadi tren setelah para vendor sudah menerapkan layar full display pada perangkatnya....
  • HOT !
    Girl group BLACKPINK tak hanya menarik perhatian publik karena lagu lagunya yang easy listening. Setiap membernya juga punya selera fashion yang bagus yang mencerminkan keunikan dan ciri khas dari kepribadian mereka masing masing....
  • HOT !
    Apple dikabarkan mulai menghentikan proses produksi perangkat iPhone X dan SE (Special Edition). Hal ini disebut karena raksasa teknologi yang bermarkas di Cupertino, AS itu tengah fokus pada smartphone terbarunya....
Airy Rooms

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : IkaaWulandari
Cast : Reina Lee (OC), EXO, Kim Myung Soo (Infinite), Jonghyun (CNBlue), Heechul (Super Junior), Kpop Idol

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)