SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Kasus Penembakan di Markas YouTube Jadi Cerminan Buruknya Kecanduan Media Sosial?

Jumat, 06 April 2018 10:51 by zia92 | 1776 hits
Kasus Penembakan di Markas YouTube Jadi Cerminan Buruknya Kecanduan Media Sosial?
Image source: TechCrunch

DREAMERS.ID - Kasus penembakan yang terjadi di kantor YouTube di San Bruno, Amerika Serikat beberapa waktu lalu oleh seorang wanita bernama Nasim Aghdam tengah mendapat sorotan. Terlebih saat motivasi dan alasannya melakukan penembakan ini terungkap.

Nasim diketahui sebagai seorang YouTuber aktif dengan 5.000 subscriber. Ia juga seorang atlet, guru fitnes, model, penyair, pendukung  vegan, pejuang hak binatang, dan pembuat film. Pada dasarnya ia memperjuangkan sesuatu yang dianggapnya tidak adil.

Meski sering mengunggah konten-konten beragam di YouTube, namun menurut pengakuan sang ayah Ismail Aghmad, Nasim membenci platform video sharing tersebut karena dirinya tak lagi mendapat bayaran dari YouTube untuk video-video yang diunggahnya. Ia kesal karena menganggap YouTube menekan para kreator konten.

Melansir The Guardian, reaksi ekstrim dari Nasim ini menunjukkan keterasingan yang dalam (terhadap media sosial) tanpa ada yang tahu sejauh mana atau apakah mampu dibantu. Brian Primack, direktur Pusat Penelitian, Media, dan Kesehatan Universitas Pittsburgh mengatakan,

Baca juga: Terungkap Alasan Miris YouTuber Nasim Tembaki Markas YouTube hingga Bunuh Diri

“Kita berasumsi bahwa media sosial adalah dunia yang sosial, sehingga saat kau terlibat dalam lingkungan ini, kau akan merasa lebih terhubung dengan orang lain. Tetapi ketika kau mulai mementingkan angka (uang), maka yang kau temukan adalah sebaliknya.”

Dia turut menulis sebuah studi yang menemukan bahwa orang-orang yang menghabiskan lebih dari dua jam sehari di media sosial lebih memiliki kemungkinan merasa terisolasi secara sosial dibandingkan orang yang menghabiskan kurang dari setengah jam sehari.

Brian mencontohkan sebuah analogi yang tidak sempurna dari kebutuhan manusia akan keterhubungan dunia nyata adalah seperti memakan sereal rasa apel dibandingkan buah apel yang asli. “Itu masih memiliki rasa manis dan mengandung kalori tapi tidak benar-benar memberikan nutrisi,” katanya.

Nasim tampaknya berkembang di media sosial, sebuah dunia di mana ia bisa membangun kepribadian yang heroik, kemudian menemukan penonton dan akhirnya menghasilkan uang. Yang ternyata sebuah kontruksi yang rapuh. Ketika itu semua runtuh, ia membalas dendam di dunia luar layar (dunia nyata) dengan senjata.

(fzh)

  • HOT !
    Setiap orang memiliki hobi dan cara masing masing untuk menghilangkan rasa penat atau menenangkan diri. Biasanya mereka pergi ke luar negeri untuk mencari pengalaman dan menambah wawasan bahkan menambah teman baru....
  • HOT !
    Bagi kamu yang sering melihat list ingredients dari produk skincare, tentu sudah tidak awam lagi dengan kandungan acid atau asam. Formula ini nyatanya memiliki segudang manfaat untuk kulit, mulai dari mencegah penuaan, menyamarkan noda, hingga membasmi penyebab tumbuhnya jerawat....
  • HOT !
    Girl group EXID menghiasi majalah CeCi Korea edisi Mei 2018. Untuk pemotretannya, keempat member menampilkan gaya ‘retro girl’ tahun 90 an yang sesuai dengan konsep comeback mereka beberapa waktu yang lalu....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : indiraptrf
Cast : Catherine(oc), Kim Woojoong, Park Chanyeol, Park Jiyeon.

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)