SIGN IN
SIGN UP
Press Esc to close
Press Esc to close
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Tangani Penyebaran Berita Hoax di Facebook, Mark Zuckerberg Bakal Datang ke Indonesia

Rabu, 18 Januari 2017 18:25 by zia92 | 4107 hits
Tangani Penyebaran Berita Hoax di Facebook, Mark Zuckerberg Bakal Datang ke Indonesia
Image source: Wall Street Journal

DREAMERS.ID - Penanganan berita hoax atau palsu tengah menjadi perhatian dunia saat ini, termasuk di Indonesia. Dengan banyaknya situs jejaring sosial, potensi penyebaran berita hoax pun semakin luas hingga perlu penanganan khusus.

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara pun telah meminta Facebook untuk turut serta memberantas peredaran berita bohong alias hoax. Rencananya, sang CEO Mark Zuckerberg yang akan datang khusus untuk membicarakan permintaan tersebut.

Sebelumnya, pada Minggu (8/1) lalu, Rudiantara mengatakan berniat mengajak para penyedia layanan media sosial, seperti Twitter dan Facebook untuk aktif mencegah peredaran hoax. Rudiantara mengatakan telah bertemu dan membahas persoalan hoax dengan Twitter. Sedangkan Facebook baru dihubungi dan berjanji akan segera membicarakan masalah itu dengan pemerintah di Indonesia.

Selanjutnya, pada Selasa (17/1), saat ditemui di Kompleks Istana Kepresidenan, Rudiantara memastikan bahwa pembicaraan dengan Facebook akan terjadi pada akhir Januari nanti. Zuckerberg pun dipastikan akan hadir mengikuti pembicaraan tersebut. “Sudah pasti. Akhir bulan, FB (Facebook) datang,” ujarnya mengutip laporan Kompas.

Baca juga: Tak Perlu Pindah Aplikasi, Video Instagram dan Facebook Bisa Langsung Diputar di WhatsApp

Rencananya, pembicaraan dengan Zuckerberg akan membahas seputar cara mencegah penayangan berita hoax, serta upaya memotong peredarannya agar tidak menjadi viral. Pemerintah Indonesia juga tengah mempertimbangkan sanksi berupa denda apabila Facebook gagal menyaring berita hoax seperti yang terjadi di Jerman.

Menurut Rudiantara, saat ini pemerintah Jerman tengah menggodok undang-undang (UU) untuk memberlakukan denda pada media sosial yang gagal mencegah peredaran berita bohong. “Di Jerman itu rencananya baru akan dibuat UU untuk denda yang konon (setara) Rp 7 miliar per hoax,” terangnya.

Sebelumnya, Facebook sudah sempat menguraikan empat rencana memerangi hoax di layanan mereka. Begitu juga  dengan Twitter yang telah menyiapkan langkahnya sendiri. Sementara perusahaan internet asing lain yang mendapat sorotan serupa, Google, beberapa waktu lalu menyatakan peredaran berita palsu secara umum di internet masih sulit dikontrol.

Namun raksasa mesin pencari itu menyatakan telah bekerja sama dengan sejumlah outlet media di Google News agar hasil pencariannya bisa membuahkan berita-berita yang sesuai fakta dan terpercaya.

(fzh/Kompas)

  • HOT !
     Billboard Music Awards 2018 baru saja selesai diselenggarakan di MGM Grand Garden Arena, Las Vegas. Ajang penghargaan musik ini dipandu oleh penyanyi jebolan American Idol, Kelly Clarkson. Ini adalah pertama kalinya Kelly mendapat kepercayaan menjadi presenter....
  • HOT !
    Menahan lapar, haus, dan hawa nafsu saat bulan puasa memang wajib hukumnya bagi umat Muslim. Namun kamu juga bisa memanfaatkan bulan Ramadhan ini untuk melakukan ‘puasa’ lainnya, seperti puasa memakai gadget....
  • HOT !
    Tak hanya sebagai kewajiban umat Muslim saat Ramadhan tiba, menjalani ibadah puasa juga memiliki banyak manfaat bagi tubuh, salah satunya adalah detoksifikasi atau pembuangan racun dalam tubuh secara alami....
Airy Rooms

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : riyanidirgaajeng
Cast : siwon, yoora ,onew, luhan, kang minhyuk & All Artist SMEnt.

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)