home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Berbagai Masalah Kesehatan yang Mengintai dari Kebiasaan Tidur dengan Mulut Terbuka

Selasa, 16 Juli 2019 16:00 by zia92 | 1206 hits
Berbagai Masalah Kesehatan yang Mengintai dari Kebiasaan Tidur dengan Mulut Terbuka
Image source: Flo Health

DREAMERS.ID - Gaya hidup penyanyi Andien yang menutup mulut dengan plester saat tidur masih menjadi topik pembicaraan netizen. Hal tersebut dilakukan untuk menghindari kebiasaan bernapas lewat mulut saat tidur, karena seperti yang diketahui, hal tersebut tidak baik untuk kesehatan. Bernapas melalui mulut hanya diperlukan saat seseorang memiliki masalah kesehatan seperti hidung tersumbat akibat flu, polip, dan lain-lain.

Ahli kesehatan sekaligus penulis buku ‘The 8-Hour Sleep Paradox’, Mark Burhenne mengatakan, banyak orang terbiasa membiarkan mulut terbuka saat tidur malam untuk bernapas. Padahal, kebiasaan itu bisa mengarah pada masalah kesehatan tubuh.  "Anda harus bernapas menggunakan hidung untuk memproduksi oksida nitrat sepanjang malam. Itu adalah nutrisi yang digunakan untuk memulihkan kondisi tubuh saat tidur," ujarnya, mengutip Elite Daily.

Ada banyak bahaya yang mengintai tubuh, terutama gigi dan mulut, jika bernapas dilakukan melalui mulut. Ahli kesehatan mulut dan gigi, dr Ratu Mirah Afifah mengatakan bahwa mulut harus selalu berada dalam keadaan lembap dan menyimpan banyak saliva atau air liur. Liur berfungsi untuk membunuh bakteri penyebab gangguan kesehatan gigi dan mulut. 

1. Masalah gigi dan mulut

"Bernapas lewat mulut bisa membuat mulut kering. Ini berisiko menimbulkan halitosis (bau mulut), gigi berlubang, serta gangguan kesehatan gusi," ujar Mirah, mengutip CNN Indonesia. Gangguan kesehatan mulut, lanjutnya, akan tetap timbul meski seseorang telah getol menggosok gigi hingga bersih. 

2. Perkembangan rahang pada anak

Baca juga: Pemakaian Masker dengan Katup Tidak Dianjurkan, Ini Bahayanya

Bernapas melalui mulut juga berdampak buruk bagi anak. Hingga usia 12 tahun, tulang rahang seorang anak akan mengalami perkembangan. Selain membawa risiko penyakit, bernapas melalui mulut juga berisiko merusak struktur tulang rahang. Bernapas melalui mulut akan membuat tulang rahang anak menyempit dan agak maju tak ubahnya paruh burung. Kebiasaan itu juga bisa membuat gigi anak saling berjejal dan tidak rata. 

3. Lebih parah pada lansia

Selain anak, orang lanjut usia pun harus membiasakan diri bernapas melalui hidung. Setiap lansia, lanjut Mirah, akan mengalami mulut kering karena faktor usia. Bernapas melalui mulut hanya akan memperparah kondisi tersebut. 

4. Penyakit kronis

Tak hanya memengaruhi kesehatan mulut, kebiasaan membiarkan mulut terbuka saat tidur juga bisa mengarah pada beberapa penyakit kronis. Mengutip Healthline, beberapa penyakit itu di antaranya tekanan darah tinggi, peradangan kronis, sistem kekebalan tubuh yang buruk, hingga rasa nyeri berkelanjutan. 

(fzh)

Komentar
  • HOT !
    Sarapan merupakan hal yang penting untuk dilakukan sebab memberi sumber energi untuk menjalani aktivitas. Berbagai makanan bisa jadi menu sarapan, seperti deretan makanan yang populer di Korea Selatan ini....
  • HOT !
    Dampak pandemi COVID 19 telah dirasakan oleh kehidupan banyak orang, seperti dalam bidang perekonomian khususnya di sektor usaha kuliner yang biasanya melayani orang dengan makan di tempat. Korea Selatan sebagai negara maju juga merasakan dampaknya....
  • HOT !
    Beberapa waktu lalu, sebuah percakapan antara pasien positif COVID 19 menjadi viral di media sosial. Dalam hasil screenshoot tersebut, salah satu pasien mengajak pasien lainnya untuk tidak melakukan isolasi dan bepergian tanpa mematuhi protokol kesehatan dengan tujuan menularkan virus pada orang lain....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : AdeLululu
Cast : Lay EXO , Kim Vanyiake (FC) , Eunji A-Pink , Ryeowook SJ , Suho EXO, Jung Rachel, EXO, A-Pink

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)