home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

UNESCO Tetapkan Dataran Lumpur Korsel Sebagai Warisan Dunia

Rabu, 28 Juli 2021 15:00 by rizaluthfiah | 402 hits
UNESCO Tetapkan Dataran Lumpur Korsel Sebagai Warisan Dunia
Image Source : Korea Herald

DREAMERS.ID - Dataran lumpur atau dataran pasang surut yang dikenal sebagai Gaetbeol dalam bahasa Korea, dimasukkan ke dalam daftar warisan dunia UNESCO pada hari Senin (26/07).

Keputusan akhir tentang daftar dataran pasang surut dibuat selama sesi ke-44 Komite Warisan Dunia yang berlangsung di Fuzhou, Cina. Pertemuan dilakukan secara online karena pandemi global.

Melansir laman Korea Herald, sebanyak empat dataran pasang surut yang terdaftar sebagai warisan dunia UNESCO meliputi wilayah pesisir Seocheon di Provinsi Chungcheong Selatan, Gochang di Provinsi Jeolla Utara, Sinan, Boseong dan Suncheon di Provinsi Jeolla Selatan.

Dengan daftar tersebut, Korea Selatan kini memiliki 15 situs warisan dunia yang dituliskan di UNESCO. Dataran pasang surut adalah warisan alam tertulis kedua di negari ginseng setelah Pulau Vulkanik Jeju dan Tabung Lava.

"Sebagai kepala badan warisan nasional untuk Republik Korea, saya sangat senang melihat nominasi gaetbeol kami berhasil masuk dalam daftar warisan dunia," kata Kim Hyun Mo, kepala Administrasi Warisan Budaya.

“Gaetbeol adalah habitat alami yang kritis secara internasional yang menopang berbagai spesies yang sangat beragam," imbuhnya. Kim menambahkan bahwa CHA berkomitmen penuh untuk bekerja sama erat dengan semua pemangku kepentingan terkait untuk mendukung konservasi gaetbeol.

Menurut CHA, anggota komite UNESCO mengakui nilai universal yang luar biasa dari gaetbeol, karena ini adalah salah satu tempat persinggahan paling penting di dunia untuk burung yang bermigrasi.

Setelah pengumuman daftar tersebut, Komite Warisan Dunia juga merekomendasikan Korea Selatan untuk mengajukan daftar tambahan dataran pasang surut sebelum sesi ke-48 yang akan diadakan pada tahun 2025.

Serta meminta Korea Selatan untuk mempersiapkan sistem manajemen terpadu untuk dataran pasang surut, dan memperkuat kerjasamanya dengan masyarakat internasional untuk melindungi burung migran yang terancam punah.

“Kami akan berbicara secara rinci dengan pemerintah daerah untuk daftar tambahan dataran pasang surut,” kata Direktur Divisi Warisan Dunia CHA Yeo Sung Hee kepada Korea Herald pada hari Selasa (27/7).

Sementara itu, Kemitraan Jalur Terbang Asia-Australasian Timur (EAAFP) yang telah mendukung prasasti UNESCO dataran pasang surut Korea Selatan mengatakan akan bekerja sama lebih lanjut dengan CHA.

EAAFP adalah jaringan 18 mitra dalam Jalur Terbang Asia Timur-Australasia dan terutama bertujuan untuk melindungi burung air yang bermigrasi dan habitatnya. Mitranya termasuk negara-negara seperti Australia, Indonesia, Jepang dan Filipina.

“Kami mendukung daftar gaetbeol karena ini adalah tempat penting bagi burung yang bermigrasi untuk beristirahat. Jika (area) ini hilang, burung tidak mungkin bermigrasi,” kata Program Officer EAAFP Do Hye-seon.

Dia menambahkan bahwa lebih penting untuk menetapkan langkah-langkah guna melindungi situs daripada terdaftar sebagai warisan dunia UNESCO itu sendiri.

“Kami akan memberikan konsultasi ketika pemerintah Korea Selatan memintanya. Juga karena daftar gaetbeol tambahan harus dibuat berdasarkan habitat burung yang bermigrasi, kami berencana untuk menghubungkan pemerintah Korea Selatan dengan badan penasihat eksternal yang diperlukan dari luar negeri,” katanya.

(rzlth)

Komentar
  • HOT !
    Soju merupakan minuman alkohol khas Korea. Soju dapat ditemukan di mana mana, hampir di setiap toko, swalayan dan restoran di Korea dengan harga yang sangat terjangkau....
  • HOT !
    Seoul merupakan ibu kota Korea Selatan yang tentunya memiliki banyak tempat untuk dikunjungi. Jika kamu memiliki kesempatan datang ke Seoul, bisa kunjungi 4 tempat yang direkomendasikan oleh SEVENTEEN berikut ini:...
  • HOT !
    Tidak bisa dipungkiri, banyak aspek kehidupan yang dipengaruhi perkembangan budaya Korea Selatan yang masuk ke Indonesia. Selain dari segi K pop dan K drama, K Beauty juga menjadi inspirasi sebagian wanita Indonesia....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : Maisaveron
Cast : Nam Woohyun, Kim Hanbin, Hoshi, Hyungwon, Seolhyun, Bora, Eunha

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)