home_icon
SIGN IN
SIGN UP
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda
Portal Berita - Radio Streaming - Komunitas Anak Muda

Bagaimana Anjuran Berpuasa di Tengah Pandemi Virus Corona?

Jumat, 03 April 2020 08:08 by reinasoebisono | 1033 hits
Bagaimana Anjuran Berpuasa di Tengah Pandemi Virus Corona?
Image source: Liputan6

DREAMERS.ID - Tak lama lagi umat muslim akan memasuki bulan suci Ramadhan yang diprediksi masih di tengah penyebaran wabah virus corona atau COVID-19. Ini adalah bulan di mana umat muslim menjalankan ibadah puasa yang tentu saja berbelas jam tidak mendapat asupan makan dalam tubuh.

Lalu apakah harus ada sesuatu yang berbeda dilakukan dalam menghadapi virus corona ketika berpuasa? Dokter spesialis gizi klinik Dr. Tirta Prawita Sari membagikan anjuran saat berpuasa di tengah pandemi virus corona COVID-19, mengutip Luputan6.

Asupan gizi sama saja, karena anjuran dietnya kan gizi seimbang. Jadi kalau sebelum pandemi sudah makan gizi seimbang, pada saat pandemi juga makan gizi seimbang. Perubahan asupan gizi hanya terjadi kalau tubuh kita mendapatkan pemicu dari luar,” ujarnya pada Rabu (1/4). “Kalau tubuh kita sehat, tidak ada infeksi, tidak ada luka, maka kebutuhan kita sama saja. Gak perlu ada perbedaan.”

“Kebersihan diri harus dijaga, jangan keluar, jangan lupa cuci tangan, jadi tubuh kita tidak usah berlebihan kalau tidak ada pemicu dari luar, kalau ada pemicu baru minum tambahan. Makan yang baik ikuti anjuran gizi seimbang itu cukup.” Katanya lagi.

Namun untuk orang dalam pengawasan (ODP) dan pasien dalam pengawasan (PDP) ada anjuran khusus. Menurutnya, ODP boleh ebrpuasa selama tidak ada gejala dan tidak memiliki kebutuhan untuk meminum obat secara rutin.

Baca juga: Pakar Singgung Indonesia Punya ‘Super Immunity’ Soal Infeksi Corona Dibanding Singapura

“Prinsipnya sesuai kebutuhan saja, kalau ada obat yang perlu diminum ya tidak puasa.” Jelasnya.

Hal ini juga berlaku untuk orang dengan penyakit komorbid, seperti diabetes dan jantung. Asupan yang dibutuhkan tergantung pada penyakit yang diderita. Orang yang memiliki penyakit diabetes asupannya harus sesuai dengan anjuran dokter tentang asupan apa saja yang harus dikurangi. Begitu pula yang memiliki penyakit jantung.

“Orang komorbid membuatnya lebih berisiko untuk terkena COVID-19. Dia harus menghindari, jangan sampai terinfeksi. Kalau ada kebutuhan maka asupan gizi harus ditambah, kalau tidak ya tidak perlu bahkan pada pasien komorbid sekalipun.” Kata Tirta.

“Karena begitu kita terserang infeksi, kebutuhan kita akan lebih banyak. Makan yang seimbang, pastikan untuk memperhatikan cairan pada saat berbuka dan sahur. Multivitamin hanya ketika kita tahu bahwa kita butuh. Berikan pada orang lain yang sedang sakit atau pada dokter yang membutuhkan,” pungkasnya.

(rei)

Komentar
  • HOT !
    Elon Musk telah membeli Twitter senilai 44 juta dollar AS atau Rp 640 miliar. Bos Tesla ini menyebut pemblokiran Presiden Amerika Serikat, Donald Trump di Twitter merupakan keputusan yang buruk dan bodoh....
  • HOT !
    Selama bulan Ramadhan, umat Muslim diwajibkan untuk menunaikan ibadah puasa. Tentunya ada sedikit perubahan jam makan dan juga konsumsi air putih yang biasanya berdampak pada kelembapkan kulit karena kurangnya cairan dalam tubuh....
  • HOT !
    Yujin IVE dipastikan tampil dalam kampanye global Versace Spring/Summer 2022! Konten promosinya akan didistribusikan di wilayah Asia Pasifik termasuk di Korea, Cina, Jepang, Thailand, Australia, Singapura, Malaysia, dan banyak lagi....

BERITA PILIHAN

FAN FICTION
OF THE WEEK
Writer : Tanya
Cast : Nevi, Tae Joon, Hyeri

BERITA POPULER

 
 
 
^
close(x)